Life as A Freelancer: Menggaji Diri Sendiri

Sudah beberapa masa dalam hidup saya jadi freelancer. Pas awal nikah, lalu setahun setelah punya anak, dan sekarang sudah hampir setengah tahun jadi freelancer setelah keluar dari kerjaan sebelumnya.

Hidup sih wang sinawang kalo orang Jawa bilang. Atau rumput tetangga tampak lebih hijau. Orang yang lihat kayaknya β€œwah enak ya bisa kerja di mana aja, enak ya kerjanya nongkrong di cafe, enak ya bisa liburan kapan aja,” dan sebagainya. Tapi gak enaknya juga banyak kok. Bisa kerja di mana aja itu berarti HARUS BISA kerja KAPAN SAJA. Bahkan akhir pekan, bahkan saat anak sakit, bahkan tengah malam yang seharusnya istirahat. πŸ˜€

Lalu sesuai judul, soal menggaji diri sendiri, sebenernya baru menerapkan ini di masa jadi freelancer yang sekarang, agar tidak terjebak di gaya hidup halu (kayaknya punya banyak duit, bisa nih jalan-jalan ke Jepang, padahal bulan-bulan depan belum ada project lagi HAHA). πŸ˜†

Kemarin saat keluar dari kerjaan terakhir alhamdulillah gak lama lalu ada project freelancer dikit-dikit. Jadi di bulan-bulan pertama saya sudah mulai menerapkan gajian sendiri dari sumber dana tersebut.

Caranya gimana?

  • Setiap habis dapet fee project, langsung masuk-masukin di deposito, yang diatur waktu jatuh temponya per bulan.
  • Jumlah per depositonya sesuaikan dengan gaji bulanan yang udah diset sendiri, misal saja di sini mau gaji bulanannya 5 juta.
  • Lalu kalau dapat fee project 20 juta, tampak β€œwah banyak ya duitku!” padahal itu kan buat kerjaan sekian bulan biasanya, dan freelancer dibayarnya bisa 2-3 bulan kemudian, kaan?!
  • Jadi, 20 juta itu langsung aja dipecah-pecah jadi 4 deposito, yang jatuh temponya beda-beda sebulan.
  • Lihat gambar di bawah buat ilustrasinya. Ini saya pake CIMB Clicks, bisa diatur namanya, misal: Gaji Februari, Gaji Maret, dst. **Baru punya gaji sampe Mei nih, pls kalo ada yang mau ngasi project lagi yhaa.. πŸ˜›

Trus sampai berapa bulan harus gajian amannya?

Kalau saya sih minimal 6 bulan bisa gajian baru aman, kalo ada sisa uang project di luar uang gaji 6 bulan itu baru deh buat ngapa-ngapain bebas, mau buat traveling, mau buat beli gadget baru, apapun.

Tapi jangan lupa, freelancer gak dapet tunjangan kesehatan, gak dapet THR. Jadi askes wajib beli sendiri ya, duit gaji itu di dalamnya harus termasuk cicilan askes. Kalo mampu makan-makan di Kintan tiap minggu atau jalan-jalan ke Singapore aja sih beli askes murni (bukan unitlink) itu masih mampu bangett, beneran…

Lalu, THR juga jangan lupa! Jadi di bulan jelang lebaran itu kita harus menentukan gaji lebih buat diri sendiri, 1,5x-2x gaji dari bulan biasanya. Karena kita kan harus ngasih juga buat helper/ART (kalo ada), uang buat transport mudik, servis mobil sebelum mudik, ngasih ortu/sodara, dsb.

Kalau punya rekening Jenius BTPN, ini gampang banget diatur ada pilihan 1 2 3 4 5 6 bulan, dst. Kalo CIMB Niaga cuma ada pilihan 1 3 6 12 bulan. Tetep bisa sih pake CIMB Niaga dengan pengaturan yang 1 dan 3 bulan, tapi dibantu reminder google calendar buat berhentiin ARO (automatic roll over) per bulannya. Karena rekening utama saya di CIMB Niaga, saya tetep pake fasilitas deposito yang di CIMB Niaga saat ini.

Tapi untuk hal budget di luar gaji (dan dana darurat), saya pilih pakai Jenius, pakai Dream Saver-nya. Buat apa? –> Freelancer gak dapat bonus tahunan, gak dapat THR, dan uang lain-lain selain fee project. Jadi untuk kebutuhan tahunan harus disisihin tiap fee project atau tiap gaji bulanan, yang antara lain:

  • Bayar pajak kendaraan.
  • THR (kalau gak menentukan gaji 1.5-2x seperti di atas, bisa disisihin dari pendapatan bulanan).
  • Asuransi. Askes ataupun Asji biasanya pembayarannya tahunan. Kalo langsung pasti tampak berat trus malah gak dibeli deh, jadi dicicil aja di sini.
  • Kado/biaya ulang tahun pasangan atau anak. πŸ™‚

Kalau mau dilanjutin bahasan budgeting ini bisa nambah panjang. Jadi segini dulu. πŸ™‚

Life Skills Goals

Resolusi 2019 saya gak muluk-muluk, yaitu: mempelajari dan/atau menguasai hal yang sudah seharusnya jadi life skills. Buat setiap orang bisa berbeda-beda, tergantung kebutuhan, demografis, juga keterdesakan haha…

Dan life skills yang saya jadikan resolusi di 2019 ini adalah:

  • Nyetir.
  • Masak.
  • Berenang.

Mengendarai motor, masih bisa dong! NyetirΒ mobil? Dulu sekali saya bisa nyetir mobil sendiri. Belajar nyetir sejak kelas 3 SMA, diajarin ayah. Lalu kepotong kuliah di Jakarta, gak pernah belajar lagi. Balik lagi ke Semarang, mulai sesekali nyetir lagi. Pertama dulu nyetir Starlet tua, setirnya keras banget sampe pegel kalo habis nyetir. Trus nyetir Innova punya ayah. Manual semua.

Saat si tukang_kopi berkunjung ke rumah pertama kali (sebelum jadi pacar), pas jalan-jalan saya juga yang nyetirin innova sendiri. Dan katanya dia jadi makin suka karena saya tampak mandiri. :)) Kemudian habis nikah, punya mobil tua (peugeot 306), saya juga yang jemputin suami saat dia harus kuliah malem di pasca sarjana UI Salemba. Padahal di situ parkirnya susah dan horror, kok berani ya waktu itu..

Nah sejak mobil tua ganti mobil baru (6 tahun lalu), justru gak berani nyetir lagi.. Takut lecetin mobil, dan berlanjut bertahun-tahun…

TAPI sekarang udah mau nyetir kok, setelah latihan lagi~ DOAKAN yha!

Memasak. Saya bisa memasak, kalau saya mau. Saat masih ngontrak di awal nikah dulu saya memasak, karena gak banyak kerjaan (kerjanya part time & remote), dan tepat di depan kontrakan ada warung belanjaan. Oiya, dan belum ada go-food sedangkan warung2 makan agak jauh dari kontrakan. πŸ˜€

Walaupun dulu gak pernah bantu-bantu di dapur, tapi saya senang mengamati Bunda atau bude atau siapapun yang masak di rumah. Jadi saya tahu gimana bersihin ikan, bersihin cumi, bahkan nguleg sambel juga ternyata bisa pas harus melakukannya. πŸ˜†

Bertahun-tahun ini saya memang memilih tidak memasak. Alasannya, ya karena saya belum mau aja. Mau dibilang karena waktu luang semakin sempit, deket sama warung ataupun go-food, dan sebagainya bisa aja. Tetep intinya saya belum mau aja. πŸ™‚

Tapi sepertinya di tahun ini saya ingin mulai memasak lagi. Alasan irit? Gak yakin sih bisa lebih irit, tapi minimal gak lebih boros jajan tambahan. Yang paling penting sih ingin makan yang lebih sehat, dimulai dengan mengurangi minyak, belajar masak-masakan yang bukan goreng-gorengan tapi enak, dan masak-masak pake oven. Semoga berhasil!

Berenang? Itu salah satu life skills yang harus dimiliki semua manusia seharusnya, menurut saya. Dari dulu gak pernah serius belajar berenang, gak bisa-bisa, lebih karena nyali sih. Mau mengusahakan biar beneran bisa berenang. πŸ™‚


Sebenarnya saya tidak pernah terlalu serius memikirkan resolusi setiap tahunnya. Jadi bisa aja ntar nambah lagi listnya, dan bisa saja nanti diedit lagi yhaa… πŸ™‚