Life as A Freelancer: Menggaji Diri Sendiri

Sudah beberapa masa dalam hidup saya jadi freelancer. Pas awal nikah, lalu setahun setelah punya anak, dan sekarang sudah hampir setengah tahun jadi freelancer setelah keluar dari kerjaan sebelumnya.

Hidup sih wang sinawang kalo orang Jawa bilang. Atau rumput tetangga tampak lebih hijau. Orang yang lihat kayaknya “wah enak ya bisa kerja di mana aja, enak ya kerjanya nongkrong di cafe, enak ya bisa liburan kapan aja,” dan sebagainya. Tapi gak enaknya juga banyak kok. Bisa kerja di mana aja itu berarti HARUS BISA kerja KAPAN SAJA. Bahkan akhir pekan, bahkan saat anak sakit, bahkan tengah malam yang seharusnya istirahat. 😀

Lalu sesuai judul, soal menggaji diri sendiri, sebenernya baru menerapkan ini di masa jadi freelancer yang sekarang, agar tidak terjebak di gaya hidup halu (kayaknya punya banyak duit, bisa nih jalan-jalan ke Jepang, padahal bulan-bulan depan belum ada project lagi HAHA). 😆

Kemarin saat keluar dari kerjaan terakhir alhamdulillah gak lama lalu ada project freelancer dikit-dikit. Jadi di bulan-bulan pertama saya sudah mulai menerapkan gajian sendiri dari sumber dana tersebut.

Caranya gimana?

  • Setiap habis dapet fee project, langsung masuk-masukin di deposito, yang diatur waktu jatuh temponya per bulan.
  • Jumlah per depositonya sesuaikan dengan gaji bulanan yang udah diset sendiri, misal saja di sini mau gaji bulanannya 5 juta.
  • Lalu kalau dapat fee project 20 juta, tampak “wah banyak ya duitku!” padahal itu kan buat kerjaan sekian bulan biasanya, dan freelancer dibayarnya bisa 2-3 bulan kemudian, kaan?!
  • Jadi, 20 juta itu langsung aja dipecah-pecah jadi 4 deposito, yang jatuh temponya beda-beda sebulan.
  • Lihat gambar di bawah buat ilustrasinya. Ini saya pake CIMB Clicks, bisa diatur namanya, misal: Gaji Februari, Gaji Maret, dst. **Baru punya gaji sampe Mei nih, pls kalo ada yang mau ngasi project lagi yhaa.. 😛

Trus sampai berapa bulan harus gajian amannya?

Kalau saya sih minimal 6 bulan bisa gajian baru aman, kalo ada sisa uang project di luar uang gaji 6 bulan itu baru deh buat ngapa-ngapain bebas, mau buat traveling, mau buat beli gadget baru, apapun.

Tapi jangan lupa, freelancer gak dapet tunjangan kesehatan, gak dapet THR. Jadi askes wajib beli sendiri ya, duit gaji itu di dalamnya harus termasuk cicilan askes. Kalo mampu makan-makan di Kintan tiap minggu atau jalan-jalan ke Singapore aja sih beli askes murni (bukan unitlink) itu masih mampu bangett, beneran…

Lalu, THR juga jangan lupa! Jadi di bulan jelang lebaran itu kita harus menentukan gaji lebih buat diri sendiri, 1,5x-2x gaji dari bulan biasanya. Karena kita kan harus ngasih juga buat helper/ART (kalo ada), uang buat transport mudik, servis mobil sebelum mudik, ngasih ortu/sodara, dsb.

Kalau punya rekening Jenius BTPN, ini gampang banget diatur ada pilihan 1 2 3 4 5 6 bulan, dst. Kalo CIMB Niaga cuma ada pilihan 1 3 6 12 bulan. Tetep bisa sih pake CIMB Niaga dengan pengaturan yang 1 dan 3 bulan, tapi dibantu reminder google calendar buat berhentiin ARO (automatic roll over) per bulannya. Karena rekening utama saya di CIMB Niaga, saya tetep pake fasilitas deposito yang di CIMB Niaga saat ini.

Tapi untuk hal budget di luar gaji (dan dana darurat), saya pilih pakai Jenius, pakai Dream Saver-nya. Buat apa? –> Freelancer gak dapat bonus tahunan, gak dapat THR, dan uang lain-lain selain fee project. Jadi untuk kebutuhan tahunan harus disisihin tiap fee project atau tiap gaji bulanan, yang antara lain:

  • Bayar pajak kendaraan.
  • THR (kalau gak menentukan gaji 1.5-2x seperti di atas, bisa disisihin dari pendapatan bulanan).
  • Asuransi. Askes ataupun Asji biasanya pembayarannya tahunan. Kalo langsung pasti tampak berat trus malah gak dibeli deh, jadi dicicil aja di sini.
  • Kado/biaya ulang tahun pasangan atau anak. 🙂

Kalau mau dilanjutin bahasan budgeting ini bisa nambah panjang. Jadi segini dulu. 🙂